Tuesday, 15 December 2009

Kisah dibalik SIM inggris

Bisa dibilang nyetir adalah salah satu hobi-ku..masih inget pertama kali aku belajar naik sepeda motor....umur 11 tahun dan sejak itu pula aku udah melanglang buana di jalanan desaku dengan sepeda motor keliling desa mengantar es lilin yang aku drop ke warung warung....yah...aku dulu penjual es lilin, krupuk, donat dan segala macam bisnis....semuanya dibawah komando ibuku yang superb!

anyway...sejak tinggal di London, pingin banget sebenarnya bisa nyetir naik mopet alias sepeda motor lagi...tapi akan keliahtan aneh seorang jilbaber naik motor...disini sangat tidak umum...dan ada segala aturan safety dimana pengendara motor harus memakai pakain yang begini dan begitu....disamping itu pula takutlah kalo ada perampok di jalanan dan kemudian ngambil sepda kita....walhasil kemana mana aku harus naik bis merah khas london..sebenarnya asyik sih..hanya saja kalo musim dingin bakal kedinginan nunggu di bus stop dan lebih susah lagi kalo pas rush hour..kadang kita harus rela berdiri 1/2 jam di dalam bis...summer time, bisnya pengap dan bau......belum lagi kalau ada bayi seperti sekarang...wadow repotnya minta ampun karena space buat buggy di dalam bus hanya cukup 1 atau maksimum 2 buggy.....

Setelah datang waktu yang tepat, dana yang kuat akhirnya aku ambil lesson. Di inggris sendiri untuk bisa dapat SIM harus ujian 2 kali, theory dan praktek. untuk teori ada 2 jenis tes, multiple choice berisi rambu rambu dan satunya lagi hazzard perception dimana kita di puterkan sebuah klip seolah olah kita sopir dan kita harus spot the hazzard (bahaya) ataupun warning yg ada di depan kita. dan untuk prakteknya sendiri disini gak bisa belajar nyetir se-enaknya.....masih ingat aku awal awal belajar nyetir di Indonesia aku lakukan di lapangan bola...lah mana cucok ...kan kalo di lapangan gak ada mobil lain..hehe....

Sepulang dari Canada bulan maret tahun ini, aku putuskan untuk mulai belajar...sengaja aku memilih mobil otomatis karena aku pingin secepatnya lulus sehingga saat si bayi lahir aku udah bisa bawa bayi kemana mana naik mobil dan gak perlu naik turun bis.....akhirnya aku cari2 instruktor yang bagus.....kenapa harus pakai instruktor? karena mereka adalah orang yang ter-akreditasi tuk ngasih driving lessons. kita pakai mobil mereka yang memang di spesialisasikan untuk ngajar nyetir (lengkap dengan 2 rem dan 2 kaca). kita hanya perlu bayar £20 (sekitar 300ribu rupiah) sejam dan rata rata untuk bisa lulus dibutuhkan 30-40 jam! so bisa dibayangkan berapa juta habisnya....emang mahal dan melelahkan proses mendapatkan SIM disini....tapi kalau udah dapat emang ada enaknya....

so Sejak akhir mei, aku mulai belajar nyetir dengan instruktor perempuan. Kenapa perempuan? karena kalo laki laki bakalan kena hukum khalwat dong....bsia bisa jatuhnya haram! atau kalo gak musti minta ditemenin mahram atau temen perempuan....daripada repot2 toh instruktor perempuan juga banyak...aku pilih LYN (nama instruktorku)..bisa dibilang reputasi dia memang unggul...hampir semua muridnya lulus nyetir di kali pertama....bermodal referensi dari temen akhirnya aku dapat jadwal belajar dari lyn yang super sibuk....mulailah tiap minggu 2 jam aku menyusuri jalanan London di area yang nantinya aku pilih sebagai tempat tes....

Dari mei hingga September dengan sabar aku ikutin semua instruksi dan proses belajar yang sangat memakan konsentrasi dan memakan uang......di bulan July aku ambil theory test..dan alhamdulillah lulus di kali pertama.....as soon as I knew I passed aku daftar untuk practical test...dapatlah jadwalnya bulan 29 september....yah...aku harus antri 3 bulan untuk practical test....

Bulan demi bulan aku jalani dengan perut yang semakin membesar...untung saja dapat tanggal ujian waktu masih 35 weeks pregnant...coba kalo dapat oktober wah bisa bisa ngelahirin di jalan....

So pulang dari Belanda (untuk lebaran) aku ujian praktek.

Hari Ujian:

ujianku jam 2.30 siang tapi aku ada 1 jam lesson sebelum ujian, sekedar fresh up segala macam rambu, speed control, roundbout dan juga manuever seperti reverse parking, 2 reverse corner dan Turning into the road....perlu dicatat sodara2..kalo saat tes kita disuruh parkir di pinggi jalan diantara 2 mobil trus ban mobil kita nyentuh trotoar itu udah bakal GAGAL!...jadi bisa dibayangkan susahnya dan kalo gagal musti antri 3 bulan lagi tuk ujian praktek. jadi semuanya harus pas, exact dan teratur.....kadang gagalnya tes nyetir bukan karena kita gak bisa tapi karena kita nervous dan bikin kesalahan sedikit seperti speeding sedikit, gak sering2 lihat kaca, nyentuh trotoar pas manuever atau karena kita ragu ragu..halah pokoknya listnya panjang banget...kadang sampe heran apa emang sengaja mereka persulit supaya banyak orang gagal....

On the day of the test aku udah pasrah....aku berdoa supaya dapat penguji perempuan supaya instruktorku gak harus ikut...dan alhamdulillah dapat! namanya Gheta, orangnya baik banget dan bikin aku gak nervous....dalam hati pingiiin banget bisa lulus di kali pertama supaya gak buang duit dan juga pas baby lahir aku bener2 udah bisa kemana mana naik mobil mengingat winter juga datang...tapi semuanya udah tertulis di Lauhul mahfudz..pikirku..

Setelah waktu ujian tiba, si penguji memintaku baca nomer plat mobil dari jarak 20 meter (tes penglihatan), trus memintaku masuk mobil dan menanyakan beberapa fungsi panel di dalam mobil....2 pertanyaan yg aku dapat:

1. How do you clean the back window?

2. How do you know that the parking break is working properly?

pertanyaan kedua sedikit mix up dengan pertanyaan how do you know the break is working properly?....jadi jawabanku sedikit mbulet tapi akhirnya kejawab dengan bener juga...alhamdulillah...

ujian berlangsung 45 menit..aku dibawa ke 3 roundabout, dan melakukan manuever reverse parking dan turning into the road which were my favourite ones. sebenarnya aku hampir dapat Reverse sharp Corner yang sangat aku pusingkan tapi karena ada mobil yang diparkir terlalu dekat dengan belokan akhirnya gak jadi...alhamdulillah!!!!

so setelah 45 menit nyetir didampingin penguji, hatiku sempet ketir2 kok driving-ku normal aja yah dan kok gak bikin kesalahan yah??? lah piye tho?? mustinya kan seneng gak salah...habis gimana..wong dalam mock test aku selalu bikin kesalahan tapi kali ini gak...hoepfully good news...

akhirnya tes selesai dan aku diminta parkir di dekat test centre then Gheeta said to me:"that's it..the test has finished and congratulation you passed!".....alhamdulillah...seneng bin sumringah aku. Tes di kali pertama...My dream comes true!

naympe rumah hubby nungguin berita....dan aku bikin muka sedih tuk bercanda....and then he said: "have you failed? don't worry it's your 1st time, it's common" dan sambil jingkrak aku bilang: "I passed!!"...eh malah dia bilang:"noway!!...you are joking! I don't believe it!" trus aku tunjukkan sertifikat kelulusan...dan kita berpelukan......Alhamdulillah 29-09-2009 adalah hari bersejarah karena akhirnya aku bisa nyetir di jalanan London.....bagi orang mungkin gak berarti tapi bagi wong ndeso sepertiku sangatlah berarti.