Thursday, 30 August 2007

Video of my Interview

Alhamdulillah...hari ini akhirnya aku bisa duduk di depan kompi dan 'menikmati' sajian-ku sendiri....semula aku kira aku gak akan bisa melihatd an merekamny, but ALhamdulillah I could! aku tonton bareng sama suami, meski sebenarnya I should be somewhere else, but I got very bad headache, sambil istirahat I try to log on to Islam channel's website...coba nonton siaran ulang Muslimah Dilemma kemarin.. Hasil rekamannya sih gak begtiu bagus, karena aku dapt dari Internet, ada yang keputus, dan qualitas gambarnya juga gak keren blasss...but inshaAllah cukup lah buat hiburan dan kenang kenangan anak cucu *cieilaaaaaaah* ada sebuah pertanyaan terakhir yang sebenarnya justru penting tapi sayangnya dipotong dan gak tertayangkan, kalo acara live-nya sih gak kepotong... Yang mau lihat silahkan lihat di link berikut:
Selamat menikmati *makanan kaleee* kalo inggrisnya lucu jangan diketawain yah...kalo bingung silahkan balik ke story tertulisnya...hehe, tak lihat lihta inggrisku sedikit kacau, gak fokus dan kebanyakan kata kata "Isn't it" *ini mah east end style*

Wednesday, 29 August 2007

Akhirnya, I had to be on Live TV Show (part II)

5....4....3....2.....1.....

Action!

Assalamualaikum...welcome back to Muslimah Dilemma Show....recently there was massive Conference in Indonesia, more than 100.000 people attended, media from all over the world reported it, UK, turkey, france, middle east, asia, you named it..all sent the msessage that muslims who attended the conference in Indonesia wanted shariah! amazingly around 60 to 70 thousands of them were women and children, that is our topic today, Why do women want shariah?

in the studio there are 2 panel and 1 sister on the phone all the way from Bangladesh.

in studio we have Umm Khadijah from Pakistan, and Dr. Ameeratul Jannah (note: ameera is my cyber name) from indonesia. Dr. Ameera is a doctor by profession, she moved to UK 3 years ago, obviously her mother tongue is Indonesian but you will see her english is MashaAllah very good.

*dalam hati, weleh.....belum belum aku dibegitukan, tambah grogi nih,tanagn dauh berpeluh sebesar jagung *hiperbole aku juga gak terbiasa dengan panggilan dokter*

setelah itu pertanyaan pertama tertuju padaku:

presenter: "Dr. Ameera, tell me about the conference last week, what was it about?"

aku: "well...the conference was organized by Hizbut Tahrir Indonesia, the aimed was to strengthen the commitement of muslim to carry the da'wah and also to create awareness globally about implenting the shariah in the muslim world. it was attended by 100.000 even more than that because based on the information that I got, some of the participants had to stand up as not enough seat, majority were women and children. they came from all over Indonesia, some of them hde to travel 12 hours journey by bus, mashaAllah"

presenter:"MashaAllah, we will come to the hardship that they go though to attend this event, but before that why do you think more women want the shariah?"

aku:"I think nowdays you'll find not only women, but generally muslim start to go back to Islam, they have been living in a material world and there's no value but materi, muslim start realizing the essence of this duniya, they know that the real life is not this duniya but the hereafter, therefore they question themselves how can they get happiness in the hereafter, the only answer is by pleasing Allah SWT, and they realize the aim of this creation is to please Allah SWT, all of them can be achieved when you implement the shariah in all of aspects of our life. On top of that, living under non-islamic system only brings misery, difficulties, poverty, lack of respect, no protection and all sort of hardship, you hardly find muslim can live in peace and happy, women are not protected, domestic violence is increasing, women is a media commodity, no one defense them and these make them think, there must be something wrong and there is something need to change. the system doesn't give women their rights so they have to fight for their rights.

prsenter: "hmm....which right and what is the right of women, we will discuss it later, I have QS for Sister from Pakistan and Bangladesh, do you think muslim over there call for the same thing?"

dijawablah dengan jawaban yang eloquent oleh kedua panel tadi....beberapa memang mirip dengan jawabanku, yang jelas mereka mengungkapkannya jauh lebih baik .karena bahsa inggris adalah motehr tongue mereka.

presenter balik lagi ke aku......

presenter: "so tell me what kind of standard of living they have in Indonesia sis, do you have poverty in Indonesia?"

aku: "yes, many people suffer from poverty, there was poverty before but since 1997, a big economic crisis strucked Indonesia, since then more and more poeple suffer. I have a friend, a close friend when I was in Uni, she and her parents had to depend on 6 chicken to survive. if the chicken produce egg then they will have soemhting to eat otherwise they have to fast and not eat proper food, kids have to leave school to help their parents working, they are between 6 - 8 yrs old, some of them have to beg on the street, a lot of women can't feed their children 3 meals a day, this is common things in Indonesia.you cna find it in anypart of Indonesia. and this has been happening for more than 10 years.

presenter merespon dan nanya bbrp reality di pakistan dan bangladesh yang moreless the same.....selanjutnya dia balik nany ke aku

presenter:"so tell me dr Ameera, what kind of sacrifice they have to make just to attend the Conference?"

aku: MashaAllah, this is something that we might never imagine before, perhaps some of us finding hard to comprehend, because we live in such a cozy place, just to attend the conference some sisters have to fast, minimize food expense so they can save money to go to Jakarta, some of them have to sell their precious belongings such us their wedding cloth, jewellery, or even their daily cloth, they don't have many but they have to sell it to get some money, some are collecting newspaper and plastic staff to be sold, anything can be recycled, they will collect it and then sell it. mashaAllah...and the other point I want to raise is the Ayah in Quran surah Thaha: 24 Allah mentioned: wa man A'radha 'an dzikri fainnalahu ma'isyatan dhonka wanakhsyuruhum yaumal qiyamati a'ma. whoever turn away from my reminder then they will have life-narrowed and will be reserructed as a blind person.

Presenter: "hmm...why do you think women want implementation of the shariah if at the same as many people claim, muslim woemn won't have rights as much as they have in liberal country, they don't have right to divorce, to be a ruler, they have to cover, etc?

aku: " well...I think the question you raised is not relevant anymore, I am sorry to say that It's out of date. because the fact showed us that more and more women want Islam, more and more women go back to Islam, if they think Islam will oppress them then why do they want the sharih then? the problem we have now is we start with the western concept and then try to macth it with Islam. for instance, we already perceive or even believe that democracy, human rights, freedom are supreme value, then we look at Islam, if we see islam suit with this value then we happily accepted by if not then we don't. who are we questioning Islam? Allah is our creator then He's the only who knows about the good and the bad things about us.

setelah berkomentar akhirnya dia punya pertanyaan terakhir:

" so what support can we give for our brother and sister in muslim world? what is your message? is our work here will significant for them in Muslim world?"

aku: "there so many things we can do to support the call for Islam and shariah. 1st of all we have to equip ourself with islamic knowledge, so we can discuss with wisdom and capable to have intelectual discussion with anyone who have misconception about Islam, at the same time we help to create awareness amongst muslim and non muslim community about shariah. one thing I want to point out, if we think our action here doesn't bring impact in muslim world then it's completely worng, we know that Idea has no border, media is worlwide, threre's internet, whatever happen in UK, muslim country can hear it, I still remember when there was massive demonstration regarding Hijab Banned in France, at that time I was still in Indonesia, and I saw a big demo held in UK, mashaAllah it inspired us in the muslim country to do the same things and to stand up for our brother ans sisters in another country...."

pendeknya....itu adalah pertanyaan terakhir, acara sempet diselingi iklan sebentar dan juga respon dari pemirsa dirumah, aku hitung ada sekitar lebih dari 5 penelpon, rata rata sih yang merespon laki laki, bahkan ada yang menelpon dari canada....*uhuy, bikin grogi*

tepat jam 8pm acara selesai......akhirnya aku pulang bersama mba Neng dan bang Azhari yang telah setia menunggu selama show di ruang tunggu. we prayed maghrib at Central London Mosque (Regents Park Mosque). mashaAllah sudah lama sekali aku gak sholat maghrib disana......sempet ketemu 1 sister Indonesia (mba ari) yang sedang kerja di Inggris.

perjalanan pulang agak lama karena sempet macet...dalam perjalanan udah langsung dapat 3 sms dari temen deketku. beberapa isisnya begini:

* dari Mi*** : Salam sis, I saw the beginning of the programme, alhamdulillah you seemed pretty confident and answering the topic question.I would say you're done quite well, you didn't look nervous, it's like you've done that all the time.wassalam

* dari Ru*****: Salam, What Inspirational show today was.well done sis, May you continue in strength.love you and du'as

* Dari K***: Sister, how you are expressing yourself is brilliant, and you made me cry when you quoted the Quran.

* Dari M***: salam, is this ameera? I saw my friend last night on Islam channel.hehe (kuterima esok harinya)

Alhamdulillah wa syukrillah.....aku dikarunia temen yang sangat supportif dan perhatian, belum juga sampai rumah aku udah dapat respon langsung....

finally, sampai rumah cuuapek, ngantuk dan langsung zzzzzzzzzzzzzzzzzzzz

NB: maaf saya gak nyimpen videonya tapi bagi yang PINGIN LIHAT SIARAN ULANGNYA BISA DITONTON ONLINE www.islamchannel.tv dan masuk ke WATCH ONLINE hari Kamis jam 4pm UK time (kamis around 10 malam Indonesian Time)

Monday, 27 August 2007

Akhirnya, I had to be on Live TV Show

Mulanya aku ragu....mulanya aku tolak...tapi karena kejepit akhirnya aku iyakan....

sore itu hari kamis Hp ku berbunyi....ku dengar suara seorang sister dari seberang:

sister: "assalamualaikum sis" ucapnya

aku: "wa'alaikum salam wr wb sis, hey how are you?"

sister: "Alhamdulillah, I am fine, how are you?"

aku: "alhamdulillah, I am very well"

sister: "quick question sis, are you free this coming sunday or next sunday? say around 7 pm?"

aku: "hmm...I think so, that time normally I've finished all my activities, what can I do for you?

sister:"oh...that's great, alhamdulillah, I really need you to be on the MUSLIMAH DILEMMA SHOW on Islam Channel, i am not sure if this coming sunday or the following sunday, but I will find out exactly, what do you think?"

aku udah gemetaran mendengar pertanyaannya, dalam hati udah jedag jedug

aku:" oooh dear.....why me sis? I never ever be on TV, if you can find somebody else I would be grateful, hehe" kataku sambil ngerayu dan gugup.

sister: "I wish I can find somebody else sis, but I think you're the right person to be the guess panel for the next show because it would be about the massive conference in Indonesia, we need to know directly from Indonesian sister, we want to know what hardship they going through in Indonesia to carry the message and to attend the conference"

aku:" ooh....i see, so there's no options for me but to say yes, right?"ujarku sambil ketawa ketiwi

sister: " yeah, I think so, but don't worry, we will discuss before hand, I will help you as well"

aku: "hmm...all right then, if you'll help me then I wouln't mind but could you give me the questions in advance so that I can prepare it? inshaAllah I will try my best"

sister:" sure..sure....Great then...Jazakillah khair sis, I will give you a call when exactly the show will be"

aku:"okay then sis, jazakillah khair, Take care and I will wait your call"

sister: " Assalamualaikum"

aku: "wa'alaikum salam wr wb"

esok harinya......

sister yang kemarin nelpon, telpon aku lagi dan bilang kalo shownya tidak jadi minggu itu, semula aku dah deg degan gimana kalo aku harus tampil minggu itu, kalo demikian berarti aku cuman punya waktu 2 hari untuk persiapan, alhamdulillah ternyata minggu depannya lagi (26th august 2007) show-nya.....alhamdulillah ada wkatu seminggu tuk persiapan....

seminggu itu aku benar benar kalang kabut, jika dibandingkan rasa nervousku mau nikah ama mau tampil di TV tak bisa dibandingkan, I was extremely nervous during the whole week. I wasn't sure if I can carry this amanah, I was worry that my english will be stag, gone, or complicated and hardly to be understood....habis shownya tidak lagi recorded tapi Live on TV. mana TV nya bisa dilihat orang sedunia karena pake satelit. but Bismillah, aku coba karena memang tidak ada orang yang bisa mereka kontak lagi, akhirnya aku iyakan.....

beberapa hari sebelumnya aku sudah diberi pertanyaan yang kira kira akan ditanyakan.....dan sekalian dibantu beberapa alternatif jawaban, tapi aku harus menyusun sendiri jawaban dengan kalimatku dan ditambah dnegan beberapa pandanganku.....subhanAllah, waktu itu aku jadi ingat masa masa pengumuman hasil Ujian kedokteran yang selalu bikin deg degan, aku bilang ke suami juga "It has been a long time I haven't had this much worry and nervous.the last time was in my graduation announcement" suami mah cuman bilang, you'l be fine, if you're not sure don't do it, but if you're sure then try your best. ah....andai aku bisa tolak pasti aku tolak. waah kayaknya lebih baik aku disuruh masak untuk orang banyak daripada hadir di live show on TV (ihik..gak nyambung lah)

akhirnya, hari minggu itu tiba....shownya jam 7 sore tapi aku sudah bangun sejak pagi, I couldn't sleep, seharian bolak balik kamar mandi, diare bo!! yah beginlah kalo aku super gugup.....jadi psikosomatis, kalo sudah melibatkan sistem tubuh pasti tingkat nervousku udah memuncak, bahkan tiap kali mengingat akan berada di depan kamera serasa perutku diaduk aduk..waduuh piye tho????

mulai pagi udah ngetik beberapa point jawaban yang musti aku ingat, biar gak lupa tak ketik dengan font besar dan aku print supaya bisa di intip. sejak pagi ampe siang sibuk ngerjain itu, trus break sebentar, masak curry cepet cepetan, dan nanak nasi pake acara hampir gosong...hik.hik konsentrasi-ku terpecah dua.....

hal terpenting malah aku lupakan.....dimana studionya????walaaaah piye tho kok bisa lupa..akhirnya aku telpon temenku claire (yang pernah aku tulis kisahnya beberapa waktu yang lalu) karena claire udah berkali kali di show ini, alhamdulillah dapat petunjuk, stasiun terdekatnya di great Portland Station. lah...belum pernah lewat sana lagi, trus selesainya kan jam 8pm, itu kan udah maghrib, trus nanti pulangnya sama siapa? hari minggu lagi, mana besoknya bank holiday, pasti banyak orang keluar dan ke pub, trus mabuk mabukan, aku paling males naik tube (kereta bawah tanah) kalo banyak orang mabuk, mana aku sendiri, pake kerudung, gelap gelapan...hiiii ngeriiiii.....akhirnya aku nekat nelpon mba Neng. Alhamdulillah mbak-ku yang satu itu emang super baik..malah blionya nawarin mau diantar pake mobil sama suaminya...huwaaaaaa..jazakillah khair mba!! alhamdulillah pertolongan Allah itu datang......

akhirnya, mba neng dan suaminya janji njemput jam 5.30pm karena aku harus sampai studio jam 6.30, tapi ada sedikit kendala dan akhirnya baru tiba di flat-ku hampir jam 6. kasihaaan sekali aku melihat suami mba neng (bang Azhari) yang harus ngebut...hik..hik..jadi ngerasa bersalah sekali, ngerepotin orang, dua orang lagi yang repot. alhamdulillah sekali mereka sangat baik, benar benar mereka seperti ibu bapak, tante dan om, kaka sendiri bagiku....

alhamdulillah jalanan sepi sore itu, padahal biasanya muuacet kata si abang, "udah rezeqi mbak" kata beliau....dan mba neng juga menyetujuinya.....akhrinya kami bisa melesat cepat, sampailah kita di studio di central london jam 6.45pm....di tengah jalan udah di telpon sang presenter dimana posisiku.....aku tambah nervous, takut telat dan takut ngerusak jadwal acara.....alhamdulillah kembali pertolongan Allah itu ada yakni sepi-nya jalanan kota, perjalanan yang biasanya memakan waktu lebih dari 1 jam bisa kita tempuh dalam waktu 45 menit.alhamdulillah!...

sampailah aku distudio..naik ke lantai 1, tambah grogi dan mules aja nih perut....ada waktu 15 menit untuk duduk sebentar dan memasang Mic kecil di dada, tes suara, tes kamera, dll...yang jelas asing banget buatku dan kelihatan ndeso-nye hehe....aku duduk dan gak bergerak sama sekali karena takutnya mic-nya jatuh.....beberapa menit kemudian ada aba aba

5....4.......3.......2.......1.....

(bersambung)

Friday, 24 August 2007

Komen Temen di komentari

beberapa waktu Yang lalu Aku posting ini trus dapat komen dari Pak ini dan setelah minta ijin dari beliaunya saya buat menjadi sebuah postingan, karena aku yakin ini juga menjadi pertanyaan banyak ornag atau bahkan mungkin ide yang begitu mereka yakini tanpa ada sebuah klarifikasi atau penjelasan.

semuanya adalah tanggapan saya sebagai seorang pribadi dan kalolah ad ayang salah saya mohon maaf, kalo ad ayang tersinggung mohon maaf dan juga mohon jangan tersinggung karena postingan ini tidak untuk menyinggung siapa siapa namun cuman upaya menjelaskan danmengklarifikasi....inshaAllah

Lho Hizbut Tahrir dah mo jadi partai politik ya?

Komen: sejak awal berdiri Hizbut Tahrir (HT) memang sudah menyatakan diri sebagai Hizbus Siyasiy (partai Politik) dengan makna politik yang sebenarnya yakni mengurus urusan Ummat, dan apakah HT partai politik yang terdaftar sebagai 'partai' yang artinya akan ikut pemilu jawabnya adalah bukan. setahu saya HT hanya terdaftar sebagai Organisasi Masyarakat karena memang untuk menjadi sebuah 'partai' organisasi itu harus mengakui dan menerima beberapa prinsip Undang Undnag yang sebagian tidak sejalan dengan Konsep dan metode HT. wallahu 'alam

Saya pikir selama:

a. sistem pemerintahan di Indonesia masih seperti ini dengan mengenal adanya parlemen dan terus melaju menuju demokrasi (dan sepertinya akan terus melaju ke arah situ);

b. HT masih konsisten menolak demokrasi dan ogah masuk sistem;

c. HT hanya bergerak lewat kampanye publik seperti demo, konferensi, dan sebagainya yang lebih di tataran wacana....isu khilafah islamiah tak lebih jadi komoditas jualan di media belaka yang akan terus membuai mereka yang rindu akan keagungan dan kebangkitan Islam masa silam tapi ya itu, sulit diwujudkan dalam tataran praktis...

komen:

Mungkin ide khilafah memang masih wacana (yang sebenarnya tidak lagi sekedar wacana tapi sudah menjadi opini), tapi setiap ide akan selalu berawal dari wacana, kemudian menjadi opini publik dan akhirnya akan menjadi pemahaman ummat yang mendorong mereka untuk bergerak. jatuhnya Presiden soeharto juga diawali dari sebuah wacana, proses penurunan bapak soeharto pun bukan proses sehari semalam, ada sosialiasi ide, ada upaya menjelaskan kebobrokan pemerintahan orde baru dan pada akhirnya itu menggerakkan mahasiswa yang menjadi agen perubah waktu itu untuk meminta pak soeharto turun.

dakwah Rosulullah pun diawali dari pencetesun ide (lebih tepatnya ayat Quran) yang menurut orang quraisy saat itu merupakan ide aneh dan menyihir, tapi sosialisasi ini terus dilakukan oleh Rosulullah SAW, setiap ada kabilah yang datang ke Makkah untuk berdagang maupun mengunjungi ka'bah Rosulullah tidak pernah meninggalkan mereka tanpa lebih dahulu men-jajakan ide Islam.....hasilnya 7 orang suku Auz dan Khazraj dari Madinah membaiat Rosulullah dalam Baiat Aqabah I setelahnya Rosululah mengutus Mus'ab bin Umair untuk melanjutkan 'sosialisasi' ide Islam ke kawasan madinah dan menunjukkan hasil dengan dibaiatnya Rosulullah oleh 70 orang dari Madinah di tahun berikutnya....

jika kita berbicara tentang metode menjajakan Islam (dakwah) dengan cara mendakwahkan Islam maka ada perbedaan. Metode sifatnya sima'i artinya itu sifatnya dari Allah dan RosulNYa dimana kita harus tunduk pada metode Rosulullah SAW tanpa bisa mengubah sedikitpun, sedangkan CARA itu bisa berubah sesuai tempat dan waktu. contoh metode adalah Bahwa Rosulullah TIDAK PERNAH kompromi dengan kepemimpinan quraisy saat itu meski Rosulullah ditawarkan segala macam kedudukan, pangkat, wanita, harta, dll...Beliau tetap teguh bahwa Islam tidak bisa ditawar, bahkan ketika ada seorang tokoh quraisy masuk Islam dengan syarat beliau mau menyembah Tuhan mereka selama 3 bulan, kemudian berkurang 3 hari beliaupun menolak mentah mentah karena jika Islam dicampur dengn non Islam maka jadinya bukan Islam lagi.....dan pendirian itu selalu nampak dalam setiap perjalanan dakwah beliau. sedangkan cara bisa berubah menurut tempat dan waktu,kalo dulu Rosulullah berdakwah tanpa Mic, dengan cara ke pasar pasar, atau ke tempat 2 keramaian maka kita bisa dengan mengumpulkan orang ke Hall (tidak harus ke pasar) dengan memakai laptop, LCD player, microphone, dll....

nah kini menjadi pertanyaan adalah: apakah tergabung dalam sebuah proses demokrasi itu metode ataukah cara? kalolah cara kita pun perlu mempertanyakan apakah memang diijinkan dalam Islam duduk dalam sebuah majlis yang perannya membuat hukum? sedang pada Saat yang sama Allah telah menegaskan dalam AL Quran, Inni Hukmu Illa Lillah, sesungguhnya hukum itu milik Allah. siapakah kita hingga berani duduk dan mencoba membuat hukum sendiri atau melakukan voting untuk melegalkan hukum yang jelas jelas sudah diharamkan oleh Allah (UU pornografi,riba,Judi,dll) atau mengharamkan apa apa yang jelas jelas telah di halalkan oleh Allah (seperti pelarang poligami yang direncanakan pemerintahan indonesia).

apakah Indonesia akan bersistem demokrasi seterusnya? tergantung keinginan rakyat indonesia. kalo proses memahamkan ummat untuk kembali pada syariah Allah telah meraih pada titik didihnya maka dengan suka rela ummat akan meminta penerapan islam. sama halnya ketika ummat minta penggantian beberapa pejabat yang dianggap KKN. saking seringnya gembar gembor demokrasi di seluruh dunia oleh negara adidaya (baca: barat) maka di benak kita pun seolah olah tidak mampu dan tidak mau mengakomodasi jenis kepemimpinan yang lain, kepemimpinan alternatif (bagi non muslim dan wajib bagi muslim). kalo demokrasi telah membuat rakyat palestina menderita, rakyat iraq menangis, rakyat asghanistan tersiksa, bahkan Indonesia sendiri juga demikian, kenapa kita masih mempercayai itu sebagai satu satunya solusi? banyak yang berargumen bahwa demokrasi di Indonesia memang bukan yang sebenarnya makanya banyak masalah, now...mana negara yang telah berhasil menerapkan demokrasi yang sebenarnya? inggris dan Amerika yang jelas jelas meng-claim paling demokratis saja tidak menggubris aspirasi dari rakyatnya, contoh: ribuan masa di inggris memprotes pengiriman tentara Inggris ke Iraq, tapi kenapa Blair tetap mengirim? bukankah demokrasi berarti dari rakyat, oleh rakyat dan untuk rakyat? kenapad ada rakyat yang menginginkan demikian tidak digubris dan dituruti kemauannya? ooh...karena bukan suara mayoritas makanya gak bsia di turuti, jiak demikian,kalo suara mayoritasnya bicara salah apakah itu juga harus dituruti? kalo suara mayoritas mengatakan mencuri itu boleh boleh saja, apakah itu juga harus di benarkan? sungguh nyata sebenarnya siapa sih yang memiliki demokrasi itu? tidak lain dan tidak bukan adalah pemilik modal (kapitalis), mereka yang membiayai kampanye, jika partai yang dibiayai menang maka akan banyak kebijakan yang harus diambil oleh pemerintah untuk 'membayar' biaya yang telah dikeluarkan tadi, kalo tidak, maka biaya akan ditarik, kalo ditarik partai akan mati, endingnya? bukan kepentingan rakyat yang di bela namun kepentingan kelompok tertentu yakni kelompok pemilik modal, maka jangan heran kalo ada tuntutan rakyat disebuah negeri untuk menolak sesuatu tapi pemerintah tetap melakukannya, karena memang mereka tidak peduli apa kata rakyat, tapi mereka lebih peduli kata pemilik modal.

setelah melihat yang demikian, masihkah kita mengelu-elukan demokrasi? padahal pada saat yang sama Allah telah memberikan petunjuk sistem kehidupan islam yang layaknya kita anut. sistem Islam yang dikenal dengan kekhilafahan yang jelas jelas terbukti meraih kegemilangannya dan kemampuannya menawarkan keadilan yang sebenarnya karena memang itu adalah sistem yang dilandaskan pada nash syara' (dalil syariat). dan itu adalah sejarah yang sebenarnya, sejarah nyata yang layak membuat kita rindu namun tidak membuai, jika kita terbuai maka seolah oleh kita hanya ber-angan angan dan tidak layak kita inginkan karena terlalu muluk, namun jika kita bekerja untuk meraihnya maka angan2 itu akan bisa menjadi kenyataan. justru sebaliknya, mustinya kita melihat sejarah itu sebagai pemompa semangat kita, kalo dulu pernah dan bisa diwujudkan, tentu akan bisa diwujudkan juga untuk masa sekarang dan akan datang.

Mungkin gak ada salahnya HT mencoba masuk ke sistem kayak gerakan tarbiyah (seperti PKS) karena itu lebih realistis dan konkret dalam hal mempengaruhi negara dan masyarakat lewat perumusan kebijakan dan implementasinya (seperti adanya menteri ato anggota legislatif dari PKS) karena dengan masuk ke sistem, rakyat (konstituen) jadi tau gimana turut berpartisipasi dalam ikut mengubah sistem tersebut, dibandingkan dengan eksis diluar sistem tanpa ada akses tuk mengubah sistem tersebut, kecuali kalo HT mau revolusi gitu (tapi apa mungkin???) ato bisa juga sih aspirasi HT 'dititipin' di parpol-parpol Islam di parlemen, kayak PKS, PBB, PPP ato yang laen tuk diperjuangkan mereka (tapi itu juga sepertinya harus ada konsesi ideologis antara HT dengan parpol2 tersebut yang gak mesti sama dan ini juga rawan konflik)...

komen:

memang ini yang membedakan HT dengan gerakan lain seperti tarbiyah (PKS di Indonesia) hammas di palestina dan Ikhwanul Muslimin di mesir. terlepas dari dalil dan pemahaman fakta yang dipahamai oleh teman teman yang saya sebutkan diatas maka saya sendiri menilai, justru berjuang di dalam sebuah sistem yang non Islami jauh lebih sulit daripada di luar sistem. kenapa?

1. karena jika kita di dalam sebuah sistem maka pastilah harus ada i'tikad dari kita untuk menjaga dan melesatrikan sistem tadi bukannya malah menggantinya. contoh sederhana, kalo tahu kita sedang berada di dalam rumah yang bobrok dan mau kita ubah namun kita tetap tinggal di dalamnya maka yang terjadi sebenarnya enggan merubah pondasi rumah itu (yang menajdi akar permaslahannya) tetapi malah melestarikan dan menjaga keutuhan rumah tadi karena kalo kita menghancurkannya maka kita yang didalamnya akan ikut hancur, kalolah kita di dalam rumah dengan maksud mengubah, maka sebenarnya yang bisa kita lakukan hanya mewarnai atau memberi kesan, mungkin kita cuman bisa mengganti jendela, mengecat tembok dengan warna yang baru atau mengganti kunci pintu, sedang pondasi yang sebenanrya tidak akan bisa kita ubah, hanya dan hanya karena kita ada didalamnya.

2. dari metode dakwah Rsoulullah hal seperti ini tidak dicontohkan, meski beliau ditawari kepemimpinan, harta, dll beliau menolak karena semuanya diberikan dengan sebuah syarat, syaratnya adalah menerima nilai nila kafir qurais dan menghentikan dakwah beliau.

3. memang perubahan yang perlu diwujudkan bukan hanya ishlah (perubahan cabang) tapi perubahan total (revolusi) apakah mungkin? jawabnya tentu mungkin, siapa yang dulu mengira uni soviet bakal hancur dan terpecah menjadi negara2 kapitalis yang menganut demokrasi? padahal mereka dulu adalah negara adidaya yang memegang ideologi sosialis yang jelas jelas berbeda bahkan bertentangan dengan ideologi kapitalis, apa yang tejadi pada Uni soviet adalah perubahan mendasar (revoulsi) yang memang memakan waktu yang tidak singkat, dan kenapa orang orang waktu itu juga tidak protes / marah dengan apa yang dilakukan oleh pemimpin soviet? karena mereka sudah tidak lagi mengangap sosialis mampu memberikan kenyaman hidup, kelayakan, kesejatheraan dan kebahagiaan serta kebebasan yang mereka inginkan, adanya perubahn ide mendasar inilah yang membuat penduduk soviet happy happy saja diatur dengan aturan kapitalis.

sama halnya, jika muslim dari hari makin sadar dan menguat keyakinannya akan kebenaran islam dan kehebatan sistem islam maka akan sangat mudah penerapan Islam itu sendiri, tanpa perang, tanpa pertumpahan darah, maka semua itu akan bisa terjadi, asal ummat sendiri yang menginginkannya,. pertanyaannya sekarang: kapan ummat menginginkannya? kalau ada orang yang bergerak memahamkan diri mereka sendiri kemudian memahamkan ummat disekitar mereka akan pentingnya dan keharusan mereka kembali kepada syariat Islam. kita yang harus mempertanyakan diri kita, sejauh mana dan seberapa besar upaya yang telah kita lakukan untuk membantu proses memahamkan tadi? jika kita hanya menonton saja, ya jelas prosesnya akan semakin lama, karenanya HT selalu mengajak siapapun untuk berkerja bersama memahami Islam dan mengajak orang bersama sama menegakkan syariat Islam.

contoh nyata: kata Khilafah ini 5 tahun yang lalu jarang dilafadzkan oleh kaum muslimin, bahkan mereka sering keliru dengan kata khilafiyah, dll....namun subhanAllah, kenyataan sekarang berbeda, bahkan mantan perdana menteri Tony Blair, mantan Home Office secretary Charles Clark, Perdana menteri Gordon Brown, Pemimpin Conservative Inggris David Cameron sudah menyebut nyebut nama HT dan khilafah di parlemen mereka. artinya, selama ada sosialiasi dan gerak dari kaum muslimin selama itu pula ide ini akan menggelinding seperti bola salju yang meluncur dari atas bukit, dari waktu ke waktu semakin kuat, semakin cepat dan semakin besar pengaruhnya dan dampaknya semakin luas. inshaAllah.

itu baru di Indonesia, akan lebih rumit lagi konteksnya kalo di negara Barat kayak Inggris ato Australia, HT hanya bisa bergerak di dataran wacana, karena praksis hanya bisa dilakukan oleh mereka yang masuk sistem, sedangkan sistem di kedua negara ini liberal dan sapapun gak bisa masuk sistem itu kecuali disaring terlebih dahulu ideologinya (seperti anggota MP yang muslim di Inggris dari partai Tory ato Buruh, gak mungkin mereka yang jadi MP itu muslim radikal),

komen:

jika ide ide HT masih sekedar wacana kenapa mereka begitu khawatir hingga harus mendiskusikannya di Question Time di house of parliement? jika ide ide HT dianggap tidak membawa pengaruh yang berbahaya bagi kelangsungan sistem kapitalis kenapa mereka harus melarang pembicara dari Inggris menyampaikan idenya di Indonesian Conference? saya kira ide HT tidak lagi hanya sekedar wacana tapi sudah menjadi opini publik yang diperhitungkan oleh pihak barat, dan juga oleh pemimpin di negeri Muslim yang menjadi agen-nya barat.

sisi yang lain, HT juga tidak bertujuan menegakkan Khilafah islam di negeri Inggris atau negeri non muslim lainnya, tapi HT bertujuan menegakkan Hukum Allah di negeri Muslim. saya justru yakin dengan berkembangnya ide HT di negeri barat khususnya Inggris, ini justru membuat ide ide khilafah makin diperbincangkan dan ini akan sangat membantu dakwah di negeri Muslim. kenapa demikian? karena di negeri muslim sendiri kaum muslimin terpenjara, mereka tidak bisa mengungkapkan pandangan politik islam mereka, contohnya adalah penangkapan para aktivis di mesir, uzbekistan, pakistan, saudi arabia, dan di banyak negeri timur tengah. sebagai muslim yang tinggal di Inggris dimana kita berkesempatan menyuarakan Islam maka tugas kitalah menyambung lidah saudara2 kita di negeri Muslim dan menunjukkan citra islam sebenarnya dan menunjukkan makar musuh2 Islam.

akhirnya ide-ide HT ya stuck di wacana doang kecuali kalo mo pake jalan radikalisme tapi itu juga sama saja dengan memberi jalan pihak luar bersatu padu tuk lebih menyerang dan mendiskreditkan HT yang berpotensi 'mematikan' jualan ide khilafah di mayoritas masyarakat muslim yang kini mulai gandrung pada perdamaian dan toleransi serta menolak radikalisme.

komen:

saya sendiri berpendapat ide radikalisme dan moderatisme adalah ide yang sengaja disemburkan ke tengah tengah kaum muslimin untuk memisahkan mana yang berpihak pada barat dan mana yang tidak. jika kita tanya mayoritas muslim di negeri barat maupun di negeri muslim, apakah mereka setuju dengan aksi bom bunuh diri yang membunuh orang2 sipil? maka mayoritas akan bilang tidak setuju! namun tetap saja mereka mencari cari alasan bahwa ada yang namanya proses peradikalan pemuda muslim, yang mereka usaha ubah adalah definisi radikal itu sendiri. perlu kita melihat, musuh musuh islam mulai mendifinisikan radikal ini dengan cara se-enaknya, menurut agenda mereka, bukan saja orang yang setuju dengan bom bunuh diri yang mereka sebut radikal tapi juga orang yang menginginkan penegakan islam di tanah mereka sendiri. jika kita terjebak dengan ungkapan ini dan terkesan apologetik dengan selalu mengatakan bahwa kita hanya ingin damai, meski negeri kita di acak acak, atau kita adalah kaum yang lebih suka menghindari konflik, tidak spek up against injusrtice maka artinya kita telah menuruti apa yang menjadi agenda musuh islam.

dalam setiap fase kehidupan akan selalu ada perang antara yang Haq dan yang bathil, jangankan bicara tentang khilafah, lha wong hukum yang sudah jelas (kerudung dan jilbab) aja masih juga ditentang dan dipertanyakan. apakah kita juga akan bilang bahwa sebenarnya jilbab dan kerudung tidak wajib hanya karena kita tidak ingin pertentangan dan ingin perdamaian? astaghfirullah. disinilah dibutuhkan ke-istiqomahan dari seorang Muslim, mereka harus yakin dengan Diin islam, meski orang kafir membenci, meski orang kafir mencaci dan berusaha meragukan kita terhadap hukum Allah.

"ingin perdamaian" tanpa di ikuti penjelasan yang komplit akan membuat kita trejebak, tentu ummat islam menginginkan perdamaian, tapi apakah jika tentara tentara US dan Inggris mengobrak abrik rumah kita, memperkosa isteri, anak perempuan dan ibu kita trus kita tinggal tetap diam saja? tentu tidak! ini lah pandangan yang berusaha mereka injeksikan ke benak kaum muslimin, bahwa Islam harusnya mengajarkan kedamaian so seolah olah bilang don't defense you and your family, we can do everything what we want to you and your land.

saya setuju memang Islam mengajarkan kita damai dan adil tapi islam pun mengajarkan kita untuk tegas dan keras jika ada orang yang jelas jelas menganiaya kita dan saudara kita.

Ide khilafah ini memang genit diperbincangkan (termasuk saya nulis panjang ini juga gara-gara tergoda kegenitannya he hehe) tapi tuk menemukan bentuk perwujudannya, selama pola gerakan HT masih seperti ini, ya akan jadi proyek jangka panjang entah sampe kapan...meski bukan tidak mungkin tapi ya sulit, karena yang menentang tidak hanya dari kalangan Islam sendiri (di Indonesia sendiri NU sebagai organisasi muslim terbesar yang mengakar di masyarakat justru paling vokal menentang HTI) tapi juga dari pemerintah (jika dah menyinggung soal pergantian dasar negara NKRI segala, kelompok nasionalis dan non-muslim plus militer bisa turun tangan) sekaligus tentunya juga pihak asing yang gak suka melihat kebangkitan Islam bersatu...

komen:

Rosulullah pun tidak habis habisnya di tentang oleh kafir Quraisy, bahkan sampai pada tahap upaya pembunuhan beliau, namun apakah sulitnya jalan itu membuat kita lemah?kalolah kita tidak menikmati hidup dibawha naungan Khilafah paling nggak di hari penghisaban kelak upaya kita dalam proses mewujudkannya akan Allah catat sebagai amal baik. sebenarnya tantangan dari kaum muslimin bukan tidak mungkin untuk di takhlukkan, mereka yang menentang khilafah saya yakin bukan karena ingin menentang hukum Allah, mereka yang menentang bukan sengaja ingin menantang Syariat Islam, mereka hanya belum faham apa yang HT inginkan, mereka mungkin belum berdialog dengan anggota HT secara langsung, mereka hanya mendengarnya lewat media atau kasak kusuk saja, saya yakin dengan sosialiasi yang bagus akan sampai pada hasil yang kita inginkan. pendapat yang mengatakan bahwa Khilafah itu tidak mungkin dan tidak bisa hanya bisikan syiathan yang ingin melemahkan kita. we don't have any option anyway. jika bukan islam, jalan mana yangmau kita pilih? haruskah kita memilih jalan lain? naudzubillah.

adapun tantangan dari musuh islam (kafir) itu sifatnya sunnatullah (pasti), kembali lagi kita lihat perjalanan dakwha Rosulullah, Rosul saja yang menjadi kecintaan Allah harus melalui duri dan onak yang menyakitkan, beliau yang dengan penuh harap meminta bantuan bani beliau di thaif harus rela di lempari batu dan segala macam kotoran hingga membuat tubuh beliau berdarah darah, Rosulullah SAW dan para pengikutnya harus rela hidup di atas bukit makkah dan kelaparan selama berbulan bulan menghadapi boikot kafir quraisy. itu memang jalan untuk memperjuangkan kebenaran dan keadilan, jika jalan yang kita tempuh bebas hambatan justru kita perlu mempertanyakan kebenaran jalan yang kita tempuh.

akhirnya, harapan dan doa disertai tindakan terus menerus (tapi tindakan yang gimana? apa tindakan seperti selama ini?) yang akan menjadi ujian bagi perjuangan HT kedepan kalo pengen menggolkan ide khilafah islamiyah ditengah arus global yang:

a. di dunia barat kian sekuler dan kian hegemonik;

b. di dunia muslim yang karakteristiknya beragam, seperti:

(1) memiliki konsep kepemimpinan sendiri (kayak Islam Syiah di Iran, apa mau mereka dengan ide kekhalifahan ala HT sedangkan konsep mereka adalah keimaman yang berakar dari tradisi panjang Syiah 12 Imam?) dan

(2) keragaman tafsir atas khilafah itu sendiri yang berangkat dari pertanyaan mendasar: sapa yang akan jadi khalifah? siapa yang memilihnya? mekanismenya seperti apa? yang mana persoalan kepemimpinan umat Islam adalah isu sensitif yang secara historis telah menjadi pengoyak persatuan umat Islam sejak Khalifah Ali sampe kini

komen:

saya melihat justru ada kemiripan ide antara syiah dan sunni pada masalah ke-Khilafahan, Syiah memahami akan datang Imam mahdi yang akan memberikan keadilan dan menyebarluaskan kebenaran, sedang sunni meyakini akan ada khalifah yang sesuai dengan manhaj kenabian, disini justru sebuah titik temu dan malah ini sebuah tanda memang kesatuan Ummat akan terjadi dengan adanya Imam mahdi (versi syiah) dan khalifah (versi Sunni).

Keragaman tafsir tidak menjadi permasalahan, sebenarnya mayoritas ulama salaf sendiri dan 4 imama madzhab tidak berbeda dalam masalah kekhilafan. mereka sendiri memandang bahwa Khilafah adalah wajibanya sebuah kewajiban karena tanpa khilafah banyak kewajiban yang terbengkalai. orang yang menafsirkan macam macam sebenarnya justru saya pertanyakan, dari mana mereka membuat tafsir yang baru? kalo jelas jelas rosulullah dalam hadis beliau menjelaskan bahwa setelah wafatnya beliau tidak akan ada nabi namun yang ada adalah para khulafa' (jamaknya Khalifah) maka kenapa mereka masih meragukan ide khilafah?

hegemoni dunia barat pun sudah mulai memudar. justru china, india dan beberapa negara Asia mulai mengambil alih kepemimpinan di bidang ekonomi, banyak orang barat masuk islam, banyak orang barat yang meragukan demokrasi mereka sendiri, yang saya lihat justru barat semakin menuju keterpurukannya, saya ragu barat akan survive, soviet juga sudah hancur, kapitalis sudah diambang kehancurannya. hanya satu yang akan bisa menjadi alternatifnya, tidak lain dan tidak bukan adalah Islam. tentang siapa yang bisa menjadi khalifah....itu terserah kepada ummat untuk memilihnya.setahu saya HT sendiri tidak pernah menginginkan tanggung jawab menjadi Khalifah, HT adalah sebuah partai yang menginginkan penerapan Islam, dan jika sudah ada penerapan itu maka peran HT adalah menghisab dan mengingatkan pengausa jika mereka melakukan sebuah kesalahan bukannya sibuk meraih kekuasaan dan meninggalkan kewajiban berdakwah.

Saya melihat di dunia ini ada OKI, Organisasi Konferensi Islam yang mengordinir kepentingan Islam di 57 negara anggotanya yang terbentuk atas dasar solidaritas umat muslim karena pembakaran Masjidil Aqsa oleh Israel (1969). Kenapa tidak memberdayakan fungsi OKI agar lebih kredibel dan kritis membela dan menyuarakan aspirasi Islam? Apakah selama ini HT Internasional menyadari pentingnya OKI? OKI sendiri bisa didesain tuk menjadi jejaring kepentingan umat Islam yang begitu beragam melalui keterwakilan negara-negara anggotanya di tingkat dunia. Mungkin HT Internasional perlu memikirkan eksistensi OKI kalo mo menjadikan idenya lebih eksis di tataran global, sepertinya ini lebih realistis. Tapi ya itu...dua tantangan perjuangan diatas (dari dunia barat yang sekuler dan internal muslim sendiri yang majemuk) harus menjadi pertimbangan.

komen:

setahu saya HT telah selalu mengirimkan delegasi kepada pemimpin kaum muslimin di seluruh negeri muslim dan juga ke OKI untuk menyuarakan Islam dan mengajak mereka kembali kepada Islam. hanya saja kegiatan ini tidak di ekspos oleh media karena memang kita tahu media di dunia sekarang ini tidak berpihak kepada Islam, namun yang jelas setiap pemimpin kaum muslimin di negeri muslim tahu keberadaan HT, tahu gerak HT, tahu agenda besar HT dan tahu bahwa HT hanya menginginkan penerapan syariah Islam dan menerima kepemimpinan siapapun asal mereka menegakkan Syariat Islam yang tentu saja agenda ini sangat bertentangan dengan agenda pemimpin yang hanya mengejar kedudukan, melestarikan sistem yang ada dan takut kehilangan kedudukannya.

wallahu 'alam bishowab.

Jika ada kebenaran datangnya dari Allah

jika ada kesalahan maka itu datangnya dari diri saya sendiri.

semoga Allah mengampuni kesalahan kita semua dan menganugerahkan ke-istiqomahan kepada kita untuk berjalan di jalan yang Haq. allahumm amin.

Mohon Maaf jika ada kesalahan.

Wednesday, 15 August 2007

Mbaksooooo

beberapa hari terakhir banyak kelas yang di cancel karena pada liburan atau yang kerja malah kerja lembur, makanya i spent most of the day at home. nah daripada bengong, aku pikir kenapa gak kukerahkan aja kelebihan tenagaku untuk mencoba sesuatu yang baru.....sesuatu yang belum pernah aku coba karena emang belum ada waktu tuk mencoba, males dan juga gak tahu gimana caranya, apa itu? bikin bakso *segitu amat yah?*

aaaaarghhhh....akhirnya aku bisa juga bikin bakso, to be honest with you, this was the 1st time I make bakso by myself...biasanya kalo gak dibikinin mbak ning pasti dibikinin fajar yang emang pinter masak.....

nah karena aku ada mince meat alias daging giling, aku coba aja kemarin nanya mbah google, dan sedikit dapat saran dari mba irma then aku coba bikin......huwaaaaaa..enak ternyata, gak nyangka, cuman agak kebanyakan bawang putih, jadi rasanya agak langu....mau tak poto males ngeluarin kamera and then upload....*capek ah, gak tahu kenapa kok bawaannya malesssss banget akhir akhir ini*

yang jelas bagiku ini adalah gebrakan luar biasa *halah* habis selama ini aku juuarang banget masak makanan indonesia, pertama aku-nya yang gak bisa, dan kalo aku masak makanan indo suami kurang menikmati-nya, tapi gak tahu kalo masakan indo itu oleh oleh dari mba ning atau ibu2 yang lain, doyan juga misua....satu pertanda, emang aku gak jago masak makanan indo...

lah trus apa dong yang dimakan. hmm...paling sering masakan ala bangladesh/ pakistan/india, atau pasta italia....*so called, hehe* inilah salah satu 'efek samping' pernikahan dua budaya yang benar benar berbeda, suami banyak dibesarkan dengan makanan berbau arab sedang aku makanan indo yang dekat dekat sama china/thailand atau disini di istilahkan oriental, dimana rasanya manis dan pedas....

karena aku sendiri gak pandai masak makanan arab, and also disini bumbu jadi yang banyak ditemukan adalah bumbu masakan india/asia makanya yang sering kita masak paling ya makanan india. kemudian dicampur sama 'kreasi' dari misua yang emang harus aku acungi jempol, coz meski resep 'ala kadarnya' tapi rasanya huuuenak pol!!!

nah kalo di list apa aja sih makanan fave kami?

Hot chilly Lamb Curry

Hot chilly chicken cury

Fish Curry

Dal / Lentil bumbu ghee (sejenis butter)

fried Lamb with garlic ( we both love this)

Udang / sea products bumbu herbs

Lamb Red sauce

Vegetable Soup with tumeric

Pilar rice

Nasi goreng (yang ini fave-ku)

Pasta Bolognese

Veg Stir Fry with oyster sauce

Fried Boiled egg with tumeric and onion

Pasta dibumbu friend onion, tumeric and scramble egg.

Mash potato combined with Stir fry seafood di bumbu soya souce

Smoked salmon bumbu onion and herbs

Roasted Chicken with mashed potato and fresh salad

Roasted Fish

Roasted beef (jarang jarang sih)

yang terakhir baru tak coba...Bakso..bakso...diminum sama lemon Ice tea...wooow..yummy!

o far those are the only food i can cook, kalo ditanya resepnya dari mana? sebagian besar adalah hasil kreasi dari suami dan aku sendiri....hehe..habis kalo baca2 resep dari internet pasti malah bingung karena sebagian besar bumbu aku gak punya dan yang paling penting aku gak tahu yang mana.....*kasihaaaan deh* kalo cuman sayur bening, sop, chap chai atau sayur lodeh sih bisa cuman my hubby doesn't fancy those food at all....dan aku pun juga males kalo masak trus gak dimakan.....

tapi kalo urusan soto, rawon, kue kue basah, kue kue kering, camilan kecuali krupuk goreng aku benar benar angkat tangan, mending mecahin kode html / CSS dari pada suruh masak yang begituan....hik..hik....piye tho?? makanya critanya aku nih desperate pingin jadi a good cook, gak perlu jadi chef yang penting bisa masak, uenak, segala jenis masakan dan makanan, mimpikah??????

Sunday, 12 August 2007

It's My Day!!!

Barusan aku pulang dari youth project, alhamdulillah ada diskusi bagus hari ini dengan pemudi2 muslim inggris di area East London, acara di selenggarakan di sebuah hall di area whitechapel, acara pertama adalah diskusi tentang kondisi dan fakta kaum muslimin di belahan dunia, dan kemudian, ada diskusi panel dengan format Question Time ala BBC dimana disitu dipertanyakan apa respon seharusnya dari kita sebagai muslim, kenapa kita musti peduli dan kenapa kita musti merasakan penderitaan mereka? semua panel dari diksusi dan audience setuju bahwa kita peduli karena Rosulullah mengajarkannya demikian, selain itu Rosulullah juga bersabda bahwa:

لاَ يُؤْمِنُ أَحَدُكُمْ حَتَّى يُحِبَّ لأَِخِيْهِ مَا يُحِبُّ لِنَفْسِهِ

“Tidaklah seseorang diantara kalian dikatakan beriman, hingga dia mencintai sesuatu bagi saudaranya sebagaimana dia mencintai sesuatu bagi dirinya sendiri.”

dan juga hadis lain yang menyatakan:

ألْمُؤْمِنُ كَالْجَسَدِ الْوَاحِدُ إذَا اشْكَتَى مِنْهُ عَضْوٌ تَدَاعَى لَهُ سَائِرُ الْجَسَدِ بِالسَّهَرِ والْحُمَّى

“Orang-orang mukmin itu ibarat satu jasad, apabila satu anggota badan sakit, maka seluruh jasad turut merasakan sakit dengan demam dan tidak dapat tidur.” (HR. Muslim)

Dari 2 hadis ini saja sudah bisa dimengerti bahwa adalah sebuah keharusan untuk peduli nasib kaum muslimin di negeri lain, mencintai mereka layaknya saudara kita sendiri, mengerti penderitaan mereka, dan berusaha menolong mereka dengan segala cara syar'i yang kita bisa....alhamdulillah semua sepakat dengan suara yang satu.

ngomong ngomong masalah peduli dengan saudara kita di negeri lain, sebenarnya hanya satu solusi yang bisa menyelesaikan semuanya yakni tegaknya Islam sebagai sebuah Insitusi. kenapa demikian? karena disamping itu adalah gambaran islam yang dipraktekkan oleh Rosulullah SAW di Madinah, Khilafah juga sebuah solusi yang benar benar menyelesaikan masalah tanpa masalah. kita lihat sudah banyak upaya untuk membantu kaum muslimin, dengan memberi sumbangan kepada fakir miskin diseluruh belahan dunia, berusaha berdo'a untuk muslim yang terjajah, namun tiap waktu selalu ada dunia Islam yang menjadi jajahan baru, tiap hari makin banyak darah muslim yang tertumpahkan. menurutku do'a saja tidak cukup..dibutuhkan aksi nyata yang sesuai dengan metode dakwah Rosoulullah SAW. Jika muslim ada dibawah sebuah kepemimpinan yang menerapkan Islam denganpemimpin yang hanya takut kepada Allah maka darah dan jiwa kaum muslimin akan terlindungi, tidak ada orang yang berani semena mena terhadap seorang muslim.

contoh nyata: inggris adalah salah satu negara adidaya, dan jika ada kasus pembunuhan, penangkapan atau segala apapun yang buruk menimpa warga negara Inggris di negeri manapun maka pemerintah Inggris pasti segera menolong mereka dengan segala daya upaya. Inggrispun mampu memberi pressure ke negara manapun untuk segera mengusut tuntas kasus yang menyangkut warga Inggris...salah satu contohnya, penculikan Madeline McCann dari apartemen mereka di portugis saat mereka berlibur bulan Mei kemarin, selama itu pula kasus ini menjadi headline hingga kemarin di harinya yang ke 100. begitu juga kasus pembunuhan seorang gadis inggris yang bekerja sebagai english teacher di jepang, pemerintah jepang didesak supaya segera mencari pelakunya, masih banyak contoh lain yang tak bisa aku ingat....semuanya bisa dilakukan dengan mudah oleh pihak Inggris. Orang menjadi Warga negara Inggris-pun merasa aman dan terjaga..kenapa???? karena Inggris teguh dalam membela warga negaranya,Inggris punya kekuatan, inggris adalah negara super power dan Inggris punya bargaining position di peta perpolitikan dunia.

now...apakah salah jika muslim menginginkan sebuah negara yang memang melindungi hak mereka? apakah salah jika muslim ingin pemerintahan yang menjunjung tinggi martabat wanita dan melindungi hak haknya? apakah salah jika muslim ingin mempraktekkan ajaran agama-nya yang mana ini tidak pernah mengganggu stabilitas negara manapun?

kalo memang itu salah....maka salah juga Inggris menjadi negara adidaya, salah juga seorang WN inggris berharap perlingungan dari pemerintahan mereka....but nyatanya tidak demikian...

I call this day as my day...kenapa? karena ada acara besar di indonesia berkaitan dengan keinginan Ummat islam dipimpin seorang khalifah, dan sejak semalam my thought was there, I can't stop thinking that I was sitting together with Indonesian people chanting khilafah and listen to great talks in Gelora bung karno. sisters disini pun bertanya tanya tentang kelancarana acaranya.

alhamdulillah dari sms beberapa temen di Indo, acara lancar lancar saja, hanya ada sedikit kendala dari pemerintahan indonesia. Juru bicara HT inggris, australia, Palestina tidak di-ijinkan menapakkan kakinya di Indoensia, mereka di deportasi serta merta saat mereka sampai di bandara soekarno hatta. setelah baca dan dengerin ungkapan jubir Inggris, pihak imigrasi menyatakan mereka tidak tahu alasan sebenarnya dari pemerintah Indonesia kenapa pemerintah melarang mereka masuk, yang jelas ada kaitannya dengan konferensi Kemarin. 2 orang pembicara juga akhirnya tidak di Ijinkan untuk orasi, abu bakar ba'asyir dan ketua FPI. menurut berita yang aku baca, mereka khawatir 2 tokoh tersebut bakal bicara 'aneh aneh'. astghfirullah...bukankah mereka muslim? dan bukankah kita diajarkan untuk berhusnudzan (positive thinking) terhadap saudara kita?

ini benar benar menjadi bukti bahwa pemerintah indonesia terlalu khawatir dengan apa yang ada. entah pressure dari pihak barat, atau memang mereka tidak mendukung penerapan islam? hanya Allah Yang Tahu. alhamdulillah acara tetap berlangsung tertib dan khusuk dengan penayangan video dari 3 pembicara Luar negeri yang tidak di ijinkan hadir.

beberapa Berita yang memuat Konferensi Khilafah DI Indonesia diantaranya:

==========================================

  • Pelarangan Jubir Inggris masuk Indonesia, dengarkan Interviewnya di Sini
  • Liputan Video Konferensi oleh BBC, Lihat di Sini
  • Liputan Video Konferensi oleh Di AL Jazeera, lihat di Sini
  • Liputan Video Konferensi oleh SCTV, silahkan klik ini
  • Berita dari BBC klik di Ini dan Ini
  • Khilafah Conference di Inggris By BBC, Klik listen di Sini
  • Berita di Era Muslim di Sini Juga dan Ini

Selamat Menikmati......

Friday, 10 August 2007

Busyyyy

well....meski bukan wanita karir, bukan pula ibu ber-anak banyak, yang namanya orang emang kadang punya kesibukan yang berbeda, entah emang sibuk atau sok sibuk atau memang berusaha menyibukkan diri, yang jelas aku termasuk orang yang butuh membagi waktu,meski begitu kesibukanku selalu berubah dari waktu ke waktu sih, dari jaman pindah ke inggris sampai sekarang kehidupan keseharianku bisa dikatakan tidak sama. awal awal ngajar, aku datang ke rumah sisters, atau sebuah keluarga, trus ganti sekarang mereka yang datang ke rumahku, semula ngajar banyak anak2 kecil, sekarang banyak ngajar orang dewasa, semula aktif banget sama ibu2, trus sama muallaf dan sekarang aktif sama remaja putri......bener bener berwarna, but i think it's good in a way as i easily get bored in anything....so the change is the best thing!

nah kesibukan beberapa waktu terakhir aku sibuk bantu bantu acara Khilafah Conference yang di adakan minggu lalu,

dan sempet seneng juga loh,karena negara Indonesia di sebut sebut dalam talk di conference tersebut, bahkan berkali kali, tidak hanya oleh satu pembicara tapi banyak pembicara.....*uhuy* kenapa? karena di indonesia minggu ini bakal di gelar Konferensi Khilafah Terbesar dalam dekade terakhir, menghadirkan 100.000 peserta dari seluruh belahan bumi Indonesia,dan juga Luar negeri, btw ada 2 brothers (saudaranya temenku) yang kemarin udah berangkat juga. Sempet beberapa kawan disini nanya: "how could they manage to bring such numbers of people?" well..tentunya dengan sosialisai dan advertisment yang bagus dan juga kerja keras, aku jawab sekenanya.....dan ternyata konferensi di Inggrispun tak kalah menarik...ribuan peserta hadir dari seluruh UK, yang jelas aku lihat ada coach (bus) dari manchester, juga ada sister yang mengunjungi stall yang ngobrol denganku pake' aksen scotish.

Kebetulan juga aku diminta bantuan untuk njaga stall buku, why not pikirku, tapi sayangnya aku gak bisa ndengerin keseluruhan isi talk karena harus stand by di balik meja untuk melayani para peserta yang ingin beli buku dan ambil leaflet. untungnya ada ini so masih bisa catch up dengan semua talk di hari itu, lihat juga Pics Ini.

Anyway nanti aja deh laporan lengkapnya, udah malem banget, gak sanggup nulis yang serius bin detail, hehe....

btw pingin cerita yang lain juga, hari ini aku terkaget kaget ada orang njatuhkan leaflet ke dalam kotak surat kami, dan disana tertulis sebuah tulisan caps lock dan bold dengan judul "SAY NO TO THE MEGA MOSQUE". setelah aku bolak balik halamannya ternyata itu ditulis oleh Christian peoples Alliance, dimana mereka menentang sekali pembangunan masjid besar pra olimpiade London 2012 yang rencananya memang bakal di bangun beberapa meter dari areaku dengan kapasitas 12.000 orang dengan biaya £100 million.

awalnya setahuku sih tidak ada masalah tapi menjelang pembangunan Olympic Village di East London, para alliansi ini 'gatal' juga, so mereka rame rame mengirim petisi ke Downing Street (kediaman Prime minister) dalam rangka menggagalkannya. ada beberapa alasan yang mereka ajukan diantaranya:

*kalo ada masjid besar maka akan semakin banyak muslim pindah ke area East London ini,

*nantinya makin banyak 'teroris' karena masjid dipercaya menjadi sumber teroris astaghfirullah.

*kemegahannya dan pamor masjid tadi bisa mengalahkan pamor gereja terbesar di Inggris (st paul)

*Inggris bisa bisa lebih dikenal dengan masjidnya daripada gereja dan kaum kristennya

well..aku bisa mengerti kenapa ini begitu dikhawatirkan mereka, satu sisi mereka memang hanya dapat asupan info tentang islam lewat media, dimana media sendiri sering bahkan hampir selalu bernada 'memojokkan Islam' (i am talking the fact), disamping itu, bisa juga sebuah kecemburuan sosial dimana pemeluk agama Islam di inggris makin bertambah dan makin dekat dengan agama mereka, mempraktekannya sebagai way of life, sedang pada saat yang sama, banyak sekali gereja di Inggris ditutup karena jama'ahnya makin sedikit dan berkurang. di Inggris sendiri, tidak banyak kita dapati practising Christian, banyak dari pemuda Inggris yang lebih suka tidak beragama (tapi percaya pada the Intelegent designer) atau malah atheis sama sekali.....ini aku buktikan ketika aku aktif di group Muallaf, dimana kita aktif mengundang pemudi aktivis gereja namun hampir tidak pernah kita temui, yang ada hanya kaum tua atau malah gak ada yang mewakili sama sekali.

yang jelas, ini membuatku berfikir.....benar benar menjadi tanggung jawab kita semua untuk menjadi duta Islam terutama muslim yang tinggal di negeri non muslim seperti Inggris, bagaimana kita musti mengajarkan dan menunjukkan citra islam yang sebenarnya, hingga akhirnya meski media berkata 'aneh', mereka tetap akan kembali kepada kita dan menanyakan kebenaran berita tadi...mungkinkah ini terjadi? mungkin karena sudah ada contohnya...seorang temenku yang punya hubungan baik dengan tetangganya yang non muslim, mereka saling membantu, kadang yang muslim kirim makanan ke tetangganya, maka saat ada berita 'aneh' tentang Islam, seketika dan hari itu juga sang non muslim datang dan menyatakan keberatannya dengan pemberitaan media masa sembari bilang "I know you are muslim, you're nice and it must be your religion teach you to be nice person, I don't beleive what the media said,so tell me what the correct one is" subhanAllah.....ini lah yang aku maksud. sebuah sikap nyata dalam keseharian dan juga bijak dalam berdiskusi adalah salah satu yang bisa kita lakukan dalam menjaga citra Islam belum lagi kunci yang lain yakni pengetahuan atawa ilmu, ilmu Islam, ilmu tentang adab berdebat, ilmu tentang adab terhadap tetangga, ilmu tentang adab berdiskusi, dll.....

at last.....aku bertanya tanya kalo memang inggris adalah negeri yang katanya menjunjung tinggi multicultural dan menghargai perbedaan sikap dan pendapat serta agama lain, why should this mega mosque be stopped? tidakkah itu ke-khawatiran yang berlebihan? tidakkah ini makin menunjukkan double standard? kalo pure (tempat ibadah orang hindu) boleh di bangun, vihara baru juga terbangun di east london recently then why is not the mosque??? hayoooo sapa yang bisa jawab?????

NB: please make du'a that the Mega Mosque will be definately built very soon..

Thursday, 2 August 2007

Puas Otak atik

Ah Akhirnya selesai juga nyelesain design blog-nya Dek Sumayyah setelah kemarin aku design warna pink, kurang cucok katanya, dia minta design baru, jadilah warna kuning kecoklatan, tapi dia pingin yang sejuk bin teduh kesannya akhirnya brubah lagi jadi warna hijau....kalo dihitung hitung banyak juga ternyata, hehe...I am pleased what I've achieved so far, style yang berbeda, warna yang bercorak dan tentunya customer yang membuatku ingin terus belajar *cieeeh*

oh Tinggal satu lagi pesenan dari Wiwi di Jakarta yang minta di buatin blog bertema Ice Cream...Tunggu yah dek, masih capek otak atik kode baru nih, selama ini kode aku pinjem dari Sini and atau dari Sini then aku otak atik lagi headernya, warnanya, dll...akhirnya jadilah template baru ini....ah senengnya..

Dan berhubung sekarang udah hampir jam 3 pagi dan besok musti bangun bangun pagi karena ada ngajar, then I have to go to bed now..bya everyone, makasih banyak untuk pengunjung setia blog ini...

wassalamualaikum

yang udah ngantuk -amee-